7 Fakta Tentang Grup Lawak Legendaris Warkop DKI

Advertisements

Siapa sih yang tidak kenal dengan Warkop DKI? Grup lawak legendaris Warkop DKI sangat populer di era 1980-1990an dan film-filmnya masih diminati para pencinta film klasik Indonesia hingga saat ini. Kali ini kami akan membagikan 7 fakta dari grup lawak legendaris Warkop DKI. Ada fakta apa saja ya? Langsung cek daftar pertamanya di bawah ini.

1. Terbentuk Melalui Siaran Radio 

Warkop DKI awalnya dibentuk pada tahun 1973 oleh produser radio Prambors Jakarta bernama Temmy Lesanpura. Saat itu, Temmy bertemu dengan Kasino, Nanu Mulyono, dan Rudy Badil  Temmy  melalui siaran radio Prambors pada tahun 1973. Saat itu, nama siaran radionya adalah ”Obrolan Santai di Warung Kopi”.

Setahun kemudian, pada tahun 1974, Dono dari Universitas Indonesia bergabung. Dan selang 2 tahun kemudian, pada tahun 1976, Indro yang paling muda bergabung, hingga akhirnya grup lawak itu dinamakan Warkop Prambors, dengan jadwal siaran rutin di radio Prambors.

2. Beranggotakan Para Mahasiswa Cerdas

Pada poin sebelumnya, kami telah menceritakan bahwa Warkop Prambors awalnya beranggotakan 5 orang, yaitu Rudy Badil, Nanu Mulyono, Kasino, Dono, dan Indro. Ternyata, 5 anggota itu adalah pemuda berpendidikan, lho! Semuanya kecuali Indro, berkuliah di Universitas Indonesia yang terkenal dengan mahasiswa cerdas dan berprestasi. Sedangkan Indro kuliah di Universitas Pancasila yang proses masuknya juga tidak mudah. 

Grup lawak yang beranggotakan mahasiswa masih terbilang langka pada tahun 1970-an. Sehingga lawakan-lawakan dari generasi terpelajar pada masa itu memberi angin segar di dunia hiburan Tanah Air. Apalagi chemistry mereka berlima saat membawakan siaran radio lawak benar-benar serasi dan kompak. 

3. Nama Warkop DKI Resmi Terbentuk Tahun 1980-an

Seiring berjalannya waktu, ternyata perjuangan seluruh anggota Warkop Prambors tidak berjalan mulus sesuai rencana. Saat grup lawak itu ditawari syuting film pada akhir tahun 1970-an, ternyata salah satu anggotanya yaitu Rudy Badil mundur karena demam panggung. Akhirnya hanya tersisa Nanu, Kasino, Dono, dan Indro. 

Mereka berempat akhirnya melanjutkan syuting film dan siaran radio sebagai Warkop Prambors tanpa Rudy. Lalu pada tahun 1980, Nanu Mulyono keluar dari Warkop Prambors untuk berkarir solo. Namun, Nanu meninggal pada tanggal 22 Maret 1983 karena sakit ginjal. 

Setelah itu, pada sekitar tahun 1987, anggota yang tersisa yaitu Dono, Kasino, dan Indro mengubah nama grup dari Warkop Prambors menjadi Warkop DKI, agar tidak harus mengirimkan royalti ke radio Prambors. DKI adalah akronim dari Dono Kasino Indro, dan juga menyiratkan DKI Jakarta.

4. Merilis Album Lawak

Pada tahun 1979 sampai 1988, Warkop DKI aktif merilis album lawak sebanyak 12 kaset, lho! Benar, Anda tidak salah baca. Album yang dirilis Warkop DKI bukan album musik, melainkan album lawak. Isi albumnya berisi lawakan yang dikemas dalam bentuk audio, sehingga sama seperti podcast komedi pada zaman sekarang.

Album lawak yang dirilis pertama-kali berjudul ”Cangkir Kopi” pada tahun 1979. Saat itu, sampai tahun 1986, grup lawak ini masih membawa bendera Prambors, dan sempat merilis 11 album lawak lainnya. Namun pada tahun 1987, mereka merilis 2 album terakhir berjudul ”Makin Tipis Makin Asik”, dan ”Kunyanyikan Judulku”. Di dua album itu, Warkop DKI tampil sebagai penyanyi dengan sedikit selingan lawak. 

5. Memproduksi Film Dua Kali Setahun

Warkop DKI telah merilis banyak banget film-film yang selalu ditunggu penayangannya di bioskop Indonesia pada era itu. Hebatnya, Warkop DKI mampu memproduksi dan menayangkan film 2 kali setahun lho! Bahkan pada tahun 1986 mereka merilis 3 judul film sekaligus. Keren banget!

Jika ditotal, ada sekitar 34 film seru yang dibintangi Dono, Kasino, Indro, dan beberapa judul paling jadul masih dibintangi mendiang Nanu. Beberapa judul film yang paling populer adalah ”Sama Juga Bohong”, ”Masuk Kena Keluar Kena”, dan “Mana Tahaaan”. Nah, apa film Warkop DKI favorit Anda?

6. Membintangi Sinetron Juga

Pada tahun 1990-an, Warkop DKI yang sukses di dunia hiburan Tanah Air, mulai berkecimpung di dunia sinetron garapan Soraya Intercine Films, yang juga dibintangi oleh Karina Suwandi dan Roweina Umboh. Pada sinetron itu, Indro berperan sebagai suami Karina Suwandi, Kasino menjadi suami Roweina Umboh, Dono menjadi kakak Karina Suwandi, dan Kasino menjadi tetangganya Indro. 

Sinetron bertajuk Warkop DKI itu menjadi sangat populer di kalangan masyarakat. Tapi di tengah episode, Kasino mulai sering absen karena jatuh sakit dan tidak bisa melanjutkan syuting. Dia terkena kanker otak dan harus menjalani perawatan yang intens. Hingga akhirnya nyawa Kasino tidak bisa diselamatkan, Kasino meninggal pada tanggal 18 Desember 1997 di Rumah Sakit Dr. Cipto Mangunkusumo.

7. Hanya Tersisa 1 Personil Warkop DKI

Setelah Kasino meninggal, maka grup lawak itu hanya beranggotakan Dono dan Indro saja. Sebelum meninggal, Kasino berpesan agar mereka tetap melanjutkan perjuangan grup Warkop. Sehingga dengan berganti nama jadi Warkop Millenium, mereka meneruskan sinetron dengan konsep yang berbeda. Di sinetron itu, mereka mengundang bintang tamu yang berbeda di setiap episode. Namun, pada tahun 2001, Dono meninggal dunia akibat penyakit sesak napas yang sudah lama dideritanya. 

Sehingga Warkop DKI hanya menyisakan Indro saja sebagai anggota yang masih hidup. Sama seperti Kasino, Dono juga berpesan ke Indro agar tetap meneruskan perjuangan Warkop di dunia hiburan Tanah Air. Maka, hingga sekarang Indro tetap aktif menghibur masyarakat sebagai Indro Warkop.

Nah, itulah 7 fakta tentang grup lawak legendaris Warkop DKI. Apakah Anda pernah atau malah sering menonton film-film mereka? Lalu apa judul film favorit Anda? Beri tahu kami di kolom komentar, ya!

Loading...